nasi kucing fatmawati

Iye gw tau gambarnya gelap, iye gw tau gambarnya gak keliatan…,

Iyaaa gw tauuuuuu…..ya abis mo gimana lagi, emang tempatnya remang-remang plus lampunya ada yang mati, setidaknya itu kata temen gw hehhehe…

 

Ceritanya kemarin itu gw lapar berat, abis beli buku di salah satu toko buku terkemuka yang lagi promo, all book dapet diskon 30% saying buku import nya dikit, beda sama di amazon รง promosi dikit :p, and kalo berbelanja menghabiskan 300k dapet poon…. Yah! poon, benda yang punya akar, ranting, batang itu po-on…

 

Karena lapar, dan tempatnya gak terlalu jauh dari si toko buku tadi, mampirlah kita ke nasi kucing fatmawati ti.. ti…, dari dulu gw emang penasaran berat sampe gak bisa tidur sama si nasi kucing ini, tiap mau ke sana ada aja halangannya, mulai dari gak punya duid, temen gak ada yang bisa di utang-in, sampe pas mau pergi gak ada bensin (baca: intinya bokek parah tak terkendali secara berkepanjangan T_T).

 



*klik kalo kurang jelas!..



Lokasinya kalau dari arah lebak bulus, dia ada di sebelah kiri jalan lokasinya gak jauh dari belokan jalan Haji Nawi dan ITC fatmawati, ati-ati jangan sampe kelewatan soalnya tempanya gak ada tulisannya agak gelap, dulu setau gw sempet ada spanduknya, tapi kemarin pas gw makan di sana udah gak ada, yang ada Cuma motor banyaaaaaaak.

 

Hup!, karena newbe gw cuman ngikutin temen gw duang, sungguh hati ini excited banget, hal-hal baru dan membuat gw penasaran membuat hati ku penuh semangat… yak SE-MA-NGAT!... *halaah….

Pertama sampe yang gw liat pertama adalah tukang tambal ban, sungguh tukang tambal ban saya tidak bohong,  terus gw liat ada plastik terpal warna biru tua yang di jadikan alas\tiker di pasang memanjang sepanjang kurang lebih 100 meter, beberapa ada terpal terpisah karena tempatnya sudah tidak cukup dan sudah tidak nempel sama bangunan gedung yang ada.

            Ditengah terpal-terpal yang bergelimpangan dengan orang2 yang makan ada gerobak coklat yang khas banget sama dagangan nasi kucing, coklat tua, ada terpalnya juga, ada kursi panjang di depan si gerobag, dan sepertinya cuman itu satu2nya kursi yang gw liat malam kemarin.

 

            Nah gak usah panjang lebar langsung liat menunya. Menu yang dapat di kunyah dengan selamat selain gelas dan piring plastik ada bermacam2 sate, dari sate bakso, sosis, kerang, siput, nugget, jeroan, dll, menurut legenda sate yang di tawarkan bisa lebih banyak lagi hari ini sedang habis begitu katanya, katanya teman saya. Selain sate ada juga menu2 penggugah selera lainnya seperti : martabak telor, gorengan, tempe beserta kawan dekatnya tahu dan juga tidak ketinggalan ceker.

 

Yang musti di perhatikan dan di-camkan baik2 adalah saat mau mengambil sate2 tersebut, karena tempatnya kecil, macamnya banyak, yang beli gahar2, jangan sampe kalian salah ambil macam gw kemarin malam itu hueheuhue, niat hati menggambil kerang, egh yang terambil malah siput jakakaka, tapi apa boleh dikata, tak ada kerang siput pun jadi.. HAJAAARRR (baca: pasrah dari pada gak makan :p)

 

Setelah kita ber-swalayan ria menjumput sate beserta antek2nya, semuanya ditaruh dipiring plastik merah (malam itu piring yang terlihat hanya merah, tidak ada hijau dan juga polkadot. sungguh!), nah piring plastik tersebut kita kasih ke koki gak jelas yang gondorng2 dan berpakaian band metal untuk di eksekusi (akan di ceritakan nanti).

Sate beserta antek2nya di bakar menggunakan sauce istimewa bin enak punya, di padukan dengan kelezatan tiada tara dengan panas pembakaran dan kematangan yang merata *halah ngetik apa ini..

HA LU BOONG .. itu gambarnya ada piring warna biru.. boong lu ya *tunjuk2…

 



Setelah menunggu sekitar 5-10 menit akhirnya datanglah si sate2 tersebut, nah disini gw kasih sedikit tips & trick yang gw pelajari ho ho hoo ho…, jadi gini, beberapa orang setelah memberikan sate2, mereka langsung kembali menuju tempat duduk mereka untuk menunggu dan berseda-gurau, karena nantinya si koki gondrong itu akan berkeliling beteriak2 sambil membawa si-piring2 tak bertuan, karena tempatnya rame rada remang2 dan kita asik bergumun bersama teman bisa dipastikan kita tidak mendengar si gondrong berteriak2, dari pada hal2 yang tidak di inginkan terjadi, maka sebaiknya saat mau dan pas di eksekusi, kita tunggun aja itu sate2 hehehhee..



Sebenernya sih gak ada yang special, sate2 berukuran kecil (menurut saya) hanya di bakar dengan bumbu yang berasa agak manis dan menggemaskan (egh ini ngomongin apa yah?.. ogh iya bumbu ^^), nasinya pun sedikit, hanya seukuran genggaman tangan yang dibungkus dan di sisipi sambal + tempe kotak2 kecil. Untuk minuman ada teh susu, teh jahe, teh manis dan beberapa minuman lainya

Tapi yah itu tadi seperti subjeknya : nasi kucing, ya seperti itu, makan dibawah beralaskan terpal, minum teh jahe, makan nasi sejumput, dengan orang2 yang terasa sangat familiar meskipun baru pertama kali kesana (sepertinya gw yang SKSD, jadi ngerasa enjoy aja disana ^^a) hehehe..

Untuk harga bagi gw bisa dibilang cukup murah, gw berdua me-nyeksa sate 7 tusuk, nasi 4 bungkus, plus minum 4 gelas habis kurang lebih 35K, menurut sesepuh yang sudah berkeliaran disana cukup lama satu tusuk sate dihargakan 2K, tapi kemaren gak sempet konfirmasi lebih lanjut

 

Menurut gw Crowdnya enak, gak rame gak sepi, beberapa pasangan muda mudi bercumbu ria ditengah keramaian yang ada (duh seperti kata2 di nopel2 terkenal jakakaaka), ada juga yang sudah berkeluarga makan beserta anak2 mereka. Gak perlu rapi2 untuk bisa bergumun disana, cukup sandal jepid + kaos + celana pendek sudah lebih dari istimewa. Dan yang menjadi nilai plus lagi adalah selama saya di sana tidak ada pengamen ho ho ho ho, dan mitosnya emang gitu, gak ada yang ngamen cing horaaayayy…

 

Tempat udah, jenis makanan udah, harga udah, crowd jg udah, sekarang tinggal review yang jual (koki godrong berpakaian grub band metal tal tal….), selama saya di sana yang jual gondong2 semua, cuman 1-2 duang yang gak gondrong, tapi tetep aja pake kaos hitam band metal, SLYAER itu yang kebaca, gak kebayang udah kemana yah tuh grub band slayer sekarang. Selama penerawangan, terlihat mereka lumayan cukup pro, meskipun agak acak2an mungkin karena rame dan gak kepegang semua (IMHO), jadi ada yang bagian kasir, merangkap koki, ada yang bagian buat minuman, ada yang bungkusin nasi sampai ada orang yang bekerja sebagai PR, atau game keeper kalo di game center hehehhee

Katanya sih mereka dulunya pengamen, dan sampe sekarang masih suka ngeband di bulungan, beberapa kali sempat gak jualan karena ada jatah ngeband ^^. Dan kalau di dengar dari kata2nya mereka sepertinya bisa boso, hehehe lucu bener meskipun gondrong2 + metal2 tapi bisa boso dan tampangnya baek2.. hehehhe

 

Kesimpulannya adalah, tempatnya nyaman, makanannya enak plus murah, crowdnya asik, yang jual ciamik…. :D… kaih deh bintang lima CEPLOK!... hehehhe.

 

Met hunt yo my bro!...

 



-== HOSTING GRATIS TIS TIS ==-

-==DOMAIN GRATIS .co.cc==-

No comments:

Popular Posts